Saya mengalu-alukan cadangan karya penulis baharu dan berpengalaman. E-melkan sinopsis novel anda ke amir@galeriilmu.com

Jumaat, 15 November 2013

Tip UPSR- Terima Kesilapan Anak, Terima Kemampuan Mereka

Dari semalam, wall saya penuh dengan cerita2 tentang result UPSR. Alhamdulilah, saya tumpang seronok melihat rakan2 mempamerkan kejayaan anak2 mereka. Bukankah Allah menyuruh kita mempamerkan nikmat yang dipinjamkan kepada kita sebagai petanda sifat Maha Pemurah-Nya? Namun, bagi yang dilanda kecewa, berpada-padalah melayan rasa. Jangan sesekali berputus asa..

Saya sudah terlibat dengan pendidikan kanak-kanak berbelas-belas tahun lamanya. Sebagai pengusaha 'swasta', anak-anak sendiri adalah testimoni saya. Bagaimana nak yakinkan orang untuk ambil perkhidmatan saya kalau anak-anak saya sendiri 'tak kemana'? Itulah yang saya fikirkan dulu. Kononnya.

Semasa anak sulung saya mengambil result UPSR, saya yang berdebar. Dia tidak seperti adik-adiknya yang lain. Saya tahu dia seorang yang sangat tidak konsisten prestasinya. Kejap turun kejap naik. Kejap dia buat saya gembira, kejap dia buat saya kecewa. Aduhai... Namun akhirnya detik yang dinantikan tiba juga. Terkedu saya seketika apabila memegang slip keputusannya. Hanya 1A sahaja?! Ya, hanya 1A! Di saat anak-anak murid saya yang lain meraikan kejayaan mereka, anak saya pula..... ?? Allah.. Allah..

Saya sibuk memerhatikan reaksi anak saya. Berubah benar airmukanya. Ketara sungguh rasa kecewanya.. Namun, yang lebih berat menanggung 'azabnya' tentulah saya! Bolehkah sahabat2 semua membayangkan 'character of pain' yang terpaksa saya bawa? Saya ajar anak orang lain hingga kebanyakan mereka begitu cemerlang, namun anak saya sendiri kecundang! Allahu Akbar!

Balik ke rumah, saya memanggilnya. Hanya dia dan saya. Saya keluarkan slip itu dan tanya apa perasaannya. Dia diam sahaja. Saya sampaikan pada dia.. pesanan nabi bahawa man jadda wajada. Siapa berusaha, dia berjaya. Kalau keputusannya begitu, memang itulah yang dia layak dapat atas usahanya yang tak seberapa. Anak saya menangis. Jarang saya lihat dia menangis. Namun, saya tidak pula pujuk dia sebab ini memang salahnya. Dia yang sambil lewa dengan pelajarannya. Dia tak boleh berangan nak jadi orang berjaya kalau usahanya tak seberapa.

Selepas dia pergi, saya muhasabah diri sendiri. Saya tahu..sebenarnya, bukan dia sahaja yang tidak berusaha, saya juga terasa yang saya gagal memainkan peranan saya. Kalau ada kawan2 yang bertanya sejak bila saya mula prihatin dan bertegas dengan soal pendidikan anak-anak saya, itulah titik mulanya. Kegagalan UPSR yang memberi saya pengajaran yang cukup besar.

Sejak itulah kehidupan anak2 mula berjadual. Mereka mula solat berjemaah, mula mengaji dan bertadarus bersama-sama di rumah. Saya mula kawal apa yang dia main, apa yang dia tonton dan apa yang dia baca. Saya mula 'lorat' memerhatikan dengan siapa dia berkawan, dan saya mula 'seronok' melatih mereka dengan tanggungjawab menguruskan sendiri keperluan. Gosok baju sendiri, sidai baju dan menyapu.. Malah asas memasak juga saya mahu mereka tahu. Ya, selain cemerlang di sekolah, itulah nilai pendidikan yang sepatutnya diberikan nilai tambah. Itulah nilai pendidikan anak-anak yang sebenarnya, mengikut kacamata saya.

Sahabat-sahabatku yang baik, kita tidak mampu menentukan takdir hidup anak-anak kita. Namun, kita boleh berusaha untuk membantu mereka memahami hakikat hidup yang sebenarnya. Kalau akademik itu yang patut menjadi fokus utama manusia, mustahil Allah boleh tergamak membiarkan Nabi terus buta huruf hingga ke akhir hayat baginda. Namun kata-Nya, tidak kami utuskan Muhammad melainkan untuk menjadi teladan yang baik kepada manusia.

Justeru, usahakanlah pendidikan yang terbaik untuk anak-anak kita. Bukan keputusan akademik yang patut membenak di dalam kepala kita, namun akhlak dan sakhsiah mereka. Itulah yang lebih utama. Semoga kita berjaya menjadi ibubapa yang berjaya dalam memainkan peranan kita.. sehingga 'saat perpisahan' itu tiba... Terima kesilapan anak2 kita .. terima kemampuan mereka seadanya.. Wallahu a'lam.

Kredit: Bonda Nor

1 ulasan:

  1. Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya.BUKA BLO DANA GHAIB MBAH RAWA GUMPALA

    BalasPadam