Saya mengalu-alukan cadangan karya penulis baharu dan berpengalaman. E-melkan sinopsis novel anda ke amir@galeriilmu.com

Rabu, 22 Januari 2014

PENULISAN SEBAGAI MEDAN DAKWAH DAN KERJA

Setiap apa yang kita tulis menggambarkan apa yang terbuku dalam hati dan fikiran kita. Pembaca akan menilai seseorang penulis berdasarkan apa yang dia tulis.

Jika seseorang penulis itu suka menulis perkara-perkara yang humor, pembaca boleh mengagak bahawa penulis itu seorang yang humor. Jika dia menulis perkara yang bersifat Islami, pembaca boleh mengagak bahawa penulis itu mungkin berjiwa Islami. Begitu juga, jika sesebuah novel itu menceritakan mengenai adegan-adegan cinta yang tidak halal, agak-agak, apakah yang pembaca akan katakan terhadap penulis itu?

Maka, berhati-hatilah dalam setiap perkataan, frasa mahupun ayat yang kita tulis. Adakah kita suka para pembaca melabelkan kita sebagai penulis novel cabul?

Penulis perlu mempunyai sifat bertanggungjawab dalam setiap isi tulisannya. Jika penulisan boleh mempengaruhi pembaca untuk menyerap nilai-nilai yang murni, mengapa kita harus memilih untuk menulis nilai yang merosakkan?

Ramai penulis tersalah faham maksud dakwah dalam penulisan. Sebagai contoh, dia berkeinginan untuk menyedarkan pembaca bahawa pergaulan bebas dan hubungan cinta luar nikah boleh membawa kepada kemudaratan. Maka, dia pun menulis adegan-adegan, babak-babak ghairah dan akibat-akibat yang berlaku akibat pergaulan bebas dan hubungan yang terlarang itu. Secara tidak langsung atau tidak dia sedari, sebenarnya, dia bukan MENYEDARKAN pembaca tetapi MEMPROMOSIKAN cara hidup yang tidak sihat itu. Meskipun dia tegas berkata, “Saya hanya mahu sedarkan pembaca!” tetapi hakikatnya, pembaca tidak SEDAR bahkan semakin ghairah. Jadi, tekniknya tersilap.

“Jika kamu mahu menghentikan kemungkaran, maka tutuplah kemungkaran itu. Jika kemungkaran itu disebarkan, kemungkaran akan semakin tersebar!”

Begitu juga yang berlaku dalam akhbar-akhbar yang memaparkan kisah-kisah sensasi sebegini setiap hari untuk tatapan pembaca. Apa kesannya kepada pembaca? Adakah setelah kita membaca berita-berita LUCAH seperti itu, kita akan semakin menjauhi kelucahan? Atau pun pembaca semakin terangsang?

Untuk menjadi penulis yang IKHLAS, kita perlu tahu, apa kehendak ALLAH. Jangan salah faham maksud IKHLAS. IKHLAS bukan bermakna kita menulis apa sahaja yang terbuku dalam hati dan berkata, “Aku tidak mahu hipokrit. Aku ikhlas menulis kisah ini supaya pembaca mengambil iktibar.”

Sebelum ini, mungkin anda telah membaca artikel saya berkenaan, “MEMBETULKAN NIAT SEMASA MENULIS”. Niat perlu selari dengan tindakan. Meskipun niat kita baik, tetapi ia tidak menghalalkan cara.

INGAT! NIAT TIDAK MENGHALALKAN CARA!

Jadi, untuk mempromosikan kehidupan yang murni, penulis perlu menulis sisi bersih masyarakat dan meminimumkan sisi gelap dalam masyarakat. Masih ada banyak lagi isu yang boleh kita ketengahkan. Mengapa asyik isu CINTA sahaja yang penulis mampu ketengahkan?

Pembaca sekarang semakin bijak menilai kualiti. Fikirlah sendiri. Kita mendidik pembaca ke arah kebaikan atau sekadar menjamu nafsu mereka?

SERTAI KAMI

BENGKEL PENULISAN NOVEL ISLAMI (ZON PANTAI TIMUR)

Insya-Allah. Jom sertai kami untuk lebih banyak perbincangan, tip, teknik, pengalaman bersama:

1. Khairy Tajudin (Novelis, Kolumnis, Penyunting)
2. Amir Abdul Hamid (Editor Perolehan Galeri Ilmu)
3. Bonda Nor (Novelis 'Saya Tunggu Awak')

Cara Pendaftaran untuk Bengkel Penulisan Novel di Kuala Terengganu, sila lakukan langkah-langkah berikut:

1. Bank in yuran RM 150 ke Maybank 1520-6895-6752 (Mohd Khairi Tajudin)

2. Lampirkan bukti pembayaran berserta nama penuh, IC dan no. telefon.

Sebarang pertanyaan: 019-4702839

BONUS:
Makan, minum, sijil penyertaan

Bagi peminat dari negeri-negeri lain, anda juga boleh turut berikan nama di bawah. Insya-Allah, kami akan hubungi semula jika kami turun ke kawasan anda.

Antara pengisian ceramah:

BAB 1: ADAKAH ANDA LAYAK MENJADI PENULIS?
- Apakah keistimewaan menjadi penulis?
- Apakah sifat yang perlu ada pada seorang penulis?

BAB 2: MENGENALI DUNIA BUKU
- Mengenali dunia buku: Fiksyen dan Non-Fiksyen
- Bagaimanakah cara untuk memulakan penulisan?
- Proses sebelum menulis
- Tips mendapatkan idea

BAB 3: MENYEDIAKAN PROPOSAL
- Kenapa perlu proposal?
- Apakah yang perlu ada dalam sesebuah proposal?
- Kepentingan Bab 1 dan 2
- Contoh proposal

BAB 4: MEMBINA WATAK DAN PERWATAKAN

BAB 5: PERANCANGAN PENULISAN
- Plot dan sub-plot
- Teknik bercerita
- Konflik
- Klimaks
- Gaya bahasa
- Membina ayat
- Latar belakang
- Nilai Murni dan Agama

BAB 6: TIP KETIKA MENULIS

BAB 7: TIP MENGUATKAN OLAHAN CERITA

BAB 8: TIP MENYEMAK MANUSKRIP SELEPAS MENULIS

BAB 9: CHECKLIST
- Ciri-ciri Manuskrip yang Disukai Editor

BAB 10: FORMULA BEST SELLER
- Ciri-ciri Novel yang Diminati oleh Pembaca
- Mengenali Kelemahan dalam novel

  ~Rajin-rajinlah tekan butang SHARE. Mungkin ada rakan anda yang berminat~

Selepas Kuala Terengganu, insya-Allah kami akan ke Kuala Lumpur semula (22.2.2014) di tempat yang sama. Boleh daftar sekarang.


BONUS:

- Rahsia manuskrip diterima editor
- Bagaimana menjadikan novel sebagai drama atau filem

dan banyak lagi.

kredit: Facebook Khairy Tajudin

3 ulasan:

  1. Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya.BUKA BLO DANA GHAIB MBAH RAWA GUMPALA

    BalasPadam
  2. Bagus ilmu ini...Penulis seharusnya lebih peka dengan keadaan sekililing dan bukannya menulis dengan mengikut hawa nafsu semata mata ingin melariskan karyanya...Penulis ialah pendakwah...Dan dakwah itu juga melalui tulisan yanh berilmu lagi bermanfaat kepada umat manusia

    BalasPadam